Minggu, 07 Juni 2015

Keunikan Peletakkan Sesaji di Bali






Pulau Bali, yang rata-rata penduduknya beragama hindu terdapat budaya yang ada sampai sekarang yaitu meletakkan sesaji di tempat-tempat tertentu. Sesajen itu sendiri merupakan warisan budaya Hindu dan Budha yang biasa dilakukan untuk memuja para dewa, roh tertentu atau penunggu tempat (pohon, batu, persimpangan) dan lain-lain yang mereka yakini dapat mendatangkan keberuntungan dan menolak kesialan.
Menurut  blog “hasansiji.blogspot.com” Sesajen ini memiliki nilai yang sangat sakral bagi pandangan masyarakat yang masih mempercayainya, tujuan dari pemberian sesajen ini untuk mencari berkah. Pemberian sesajen ini biasanya dilakukan ditempat-tempat yang dianggap keramat dan mempunyai nilai magis yang tinggi. Proses ini terjadi sudah sangat lama, bisa dikatakan sudah berasal dari nenek moyang yang mempercayai adanya pemikiran – pemikiran yang religious. Kegiatan ini dilakukan oleh masyarakat guna mencapai sesuatu keinginan atau terkabulnya sesuatu yang bersifat duniawi.
Saat ini orang beranggapan bahwa menyajikan sesajen adalah suatu kemusyrikan. Tapi sebenarnya ada suatu simbol atau siloka di dalam sesajen yang harus dipelajari. Siloka, adalah penyampaian dalam bentuk pengandaian atau gambaran yang berbeda (aphorisma). Kearifan lokal yang disimbolkan dalam sesajen perlu dipelajari bukan disalahkan karena itu adalah kearifan budaya lokal yang diturunkan oleh leluhur.
Tempat yang menjadi ojek penelitian kami yaitu sesaji/sajen hampir ada di setiap sudut yang ada di Pulau Bali. Seperti di jalan, toko,dibawah pohon yang dianggap sakral, bahkan diruangan rumah yang tentunya memiliki fungsi dan makna masing-masing. Untuk waktu pengambilan data tentang penelitian ini kami lakukan dengan cara mewanwancarai berbagai narasumber disela waktu study tour kami di pulau Bali.
Kembali ke pembahasan awal kita, yaitu makna letak sesaji/sajen di berbagai tempat. Saat kami melakukan perjalanan ke Bali, saya selalu melihat  hal unik yang  bersangkutan dengan berbagai macam adat bali. Hal ini membuat kami penasaran mengapa hampir disetiap tempat yang kami kunjungi terdapat sesaji/sajen dan diletakkan di tempat yang cukup “aneh” menurut kami seperti dibawah pohon, mungkinkah masyarakat disana menyembah tanaman ?, karena setau kami sajen-sajen itu merupakan sarana persembahyangan untuk masyarakat hindu khususnya yang ada di Bali.Setelah kami bertanya pada narasumber yang bernama Rahade Anjas untuk penelitian kami ini, kami tau arti letak berbagai sesaji ini. Seperti yang dijelaskan oleh narasumber kami ada berbagai makna/arti di tempet-tempat peletakan sesaji/sajen., berikut akan kami jelaskan;
  • ·         Di Pura

Peletakan sesaji di pura ini bertujuan untuk malukan persembahyangan tentunya, Di Pura, sesajen ini diletakin ditempatnya. Sesajen untuk dewa dan roh para leluhur diletakkan di altar yang tinggi, sedangkan sesajen untuk roh-roh jahat diletakkan dibagian dasar. Perbedaannya adalah sesajen yang diberikan untuk para roh jahat itu bisa berisi daging mentah, sedangkan sesajen untuk para dewa dan roh para leluhur bisa tidak berisi daging mentah.
  • ·         Di depan rumah

Sebagai penghormatan kepada roh penunggu rumah  agar terhindar dari bencana apapun. 
  • Di Depan Toko
Peletakan sesaji di depan toko mempunyai tujuan  agar roh atau dewa melindungi toko tersebut dari gangguan dan mereka percaya hal itu akan menyebabkan toko itu laris.
  • ·         Di bawah pohon


Peletakan sesaji di tempat ini dilakukan karena mereka percaya akan adanya roh yang menunggu pohon tersebut, secara tidak langsung mereka melakukan penghormatan terhadap roh yang ada dan agar mereka terhindar dari gangguan roh-roh jahat.
  • ·     Di kendaraaan bermotor


Peletakan sesaji ditempat ini dipercaya akan memberi keselamatan saat berkendara.
  • ·         Di dapur

Dilakukan sebagai perwujudan rasa syukur atas apa yang telah diberikan oleh tuhan kepada mereka, sesaji ini berisikan sedikit makanan yang telah dimasak dan akan dihidangkann untuk keluarga mereka.
  • ·         Di jalan/trotoar/persimpangan jalan

Mereka percaya bahwa disetiap tempat ada roh yang menunggu dan peletakan sesaji ini sebagai penghormatan agar diberi keselamatan dijalan dan dihindarkan dari berbagai gangguan di jalan.

Kesimpulannya peletakan sesaji di berbagai tempat di pulau Bali memiliki berbagai tujuan yang hampir sama yaitu untuk melakukan penghormatan terhadap rooh-roh yang ada dan juga kepada leluhur mereka. selain itu mereka percaya bahwa hal ini akan mendatangkan banyak manfaat baik dan juga perlindungan oleh roh dan para leluhur kepada mereka.

















2 komentar:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    BalasHapus